Halo !!! Saya Tatik Hartanti, ini adalah blog tentang Catatan Kecil Saya

Beginikah Nikmatnya Berkah Ramadhan?

Selamat malam ^_^

Hey..hey… si embeng satu ini muncul lagi, hehe. Udah sebulan lebih tidak memijat si lepy itu rasanya pahit, cielah. Hmmm… kalau ada yang bertanya kenapa sebulan dan hampir 2 bulan nda nonggol itu karena lagi menikmati kesibukan yang lain sobat, Gaya dikit tak apalah iya :) .

Bercerita soal kemana saya selama ramadhan dan sampai pada lebaran kemarin mah ceritanya panjang kali lebar sama dengan luas iya. Upss iya.. mumpung masih di bulan syawal nih embeng mau mengucapkan “minal aidzin walfaidzin, mohon maaf lahir dan batin sedalam-dalamnya iya buat sobat semua”. Hmm… kita cuman manusia yang tak pernah luput dari yang namanya dosa, kata bu Ustadzah kemarin sore waktu halal bihalal.

Oh iya… kemarin kan kita sempet menjalani yang namanya bulan Ramadhan, berkah apa nih yang sahabat semua dapatkan?? Hayoo .. lho.. dari tahun ke tahun pasti ada berkah tersendiri kan. Begitupun dengan saya loh,,, hehehe mulai pamer deh kayaknya.
Hmmm,,, hanya untuk berbagi cerita aja sih :) , semoga bisa bermanfaat.

Kerja sama packing
Proses penyelesaian pesanan oleh mas, adik, keponakan :*

Setelah resign dari tempat kerja kemarin, banyak waktu yang saya habiskan di rumah. Salah satunya adalah memasak, tujuannya sih nda muluk-muluk cuman iya biar sejajarlah dengan wanita yang lain. terus bisa ngalahin rasa masakan mamah, hehehe walaupun mungkin agak terkesan jauh sih.

Uhh… masakan mamah emang paling enak. Modus lainnya adalah…. Biar tambah di sayang calon imamku, hehehe. Walaupun masih terbilang calon, tapi kenapa hal yang baik tidak kita mulai sejak dini aja?. Kata orang-orang seorang istri yang bisa masak akan tambah disayang suaminya, uhh pengen. Semoga saja tambah sayangnya, amin ^_^

Selain memasak, juga lagi hobi banget membuat kue kering, cake, dan semacamnya. Iyahh.. yang namanya hobi siapa pun nda akan bisa nebak deh. Bayangkan saja, dari sekolah udah ambil yang namanya kejuruan management, terus waktu kerja juga searah dengan kejuruan yang diambil. Dari mana bisa membuat cake sendiri? .. hahaha biasa ototidak.. :D

Berawal dari rasa suka, waktu itu iseng-iseng buat kue nastar untuk camilan di rumah. kebetulan si Mas lagi main ke rumah, udah pasti dong iya karena suka ngemil juga dia nyobain kue buatanku. Kalian tahu apa pendapatnya ? “ kuenya kok enak banget dek, beli darimana? “ oalah…. Guling-guling deh…. Denger jawaban kek gitu.

“ ichh,,,, Ini si mas minta diapain iya, enak aja beli bikin sendiri lah” jawabku serasa pengen jambak rambutnya.. upps *jangan ditiru.

“nahh lohh.. ternyata calon istriku pinter bikin kue toh… hehehe maaf, ada yang lain nda? Mas bawa pulang " gubraaakkkk.

Dari rasa percaya yang diberikan si mas, mulailah bener-bener belajar bikin kue, sampai nda inget waktu loh. Dan dirasa resepnya sudah pas, akupun memberanikan diri untuk sekedar memberikan bingkisan kue ke calon mertua. Sembari dalam hati bilang “ semoga calon mertuaku suka.. hayoo suka” hahaha kayak dipelet aja iyah.

Taukah hasilnya apa? Yeeyyyy… beliau suka :D… asyik..asyik… suka… hahahaha mungkin emang terkesan konyol, tapi emang bener-bener lagi seneng sampai jingkrak.jingkrak loh.

Dari sana pun akhirnya aku berjualan, iya masih kecil-kecilan lah targetnya juga anak sekolahan aja. Mengais pundi-pundi dari mereka, tak masalah sedikit tetapi berkah. Itulah yang terpenting.

Tiba saat ramadhan kemarin, maksut hati hanya ingin memberikan bingkisan kecil untuk calon mertua, sekedar camilan setelah berbuka. Tapi… dari sana timbul lah ide dari si Mas, kenapa kita nda buat pesanan kue kering aja? Rasanya udah enak kok, cocok untuk di daerah sekitar, kenapa nda mencoba saja?

Mendengar ide itu, aku ragu… apa iya aku bisa. Mbak yang lagi merantau juga menyarankan hal demikian, sampai-sampai dirinya rela mengirimkan cetakan kue dari Negara seberang, makasih mbak untuk semuanya :*.

Namun ketika Allah sudah berkehendak keraguan seperti apapun akan sirna. Iya,,, begitulah yang ku rasakan.Hingga minggu kedua puasa, aku masih ragu. Apa iya mereka suka?. Alhamdulillah jalan Allah terbuka lebar, dan hasilnya seperti apa? Miris sekali mendengarnya.

Pesanan Alhamdulillah di luar perkiraan saya, dan itu membuat saya takjub. Sebagian besar pemesan itu adalah dari calon mertua saya, “ ohh.. ibu terima kasih “. Begitu semangatnya calon mertua saya memasarkan dagangan calon menantunya, terharu,,, iya sudah pasti , sangat malah ^_^.

Selama proses produksi tak hanya aku yang membuat, jujur saja jika harus seorang diri tak mampu mencapai pesanan, aku bersyukur ada Si mas yang selalu ada untukku. Mulai dari belanja bahan dia tak sungkan untuk membelikannya, mengaduk adonan, mengoven, pengemasan sampai pengiriman, terima kasih saiiang untuk segalanya ^_^

Selain dirinya, ada mamah yang menemani. Beliau sudah lelah bekerja tapi tetap saja mengulurkan tangannya untuk sekedar mengemas kue. Mamah terima kasih :*

Ada juga sahabatku sejak kecil yang akhir-akhir inipun kepincut virus bikin kue, keponakan-keponakanku, dan adik dari si mas,,, makasih untuk semuanya…

Berkah ramadhan begitu kurasakan :), nikmatnya sebuah usaha terasakan. Dan Alhamdulillah hasilnya bisa untuk zakat, dan keperluan lain.

Semua ini tak lepas dari dukungan mamah, Ibu calon mertua, Si mas, mbak yang sedang merantau disana, terima kasih hanya itu yang mungkin bisa terucap , terima kasih.

Untuk bapak di sana semoga bisa tersenyum , hanya ini yang mungkin bisa embeng lakukan.. :)

untuk sahabat.. berkah Ramadhan apa yang kalian alami kemarin..??