Halo !!! Saya Tatik Hartanti, ini adalah blog tentang Catatan Kecil Saya

Karena "Ngalong" Jadi Kepincut Bikin Cake coffe

Si embeng mau berbagi cerita episode “Ngalong”.. tapi ngalong disini bukan seperti kelelawar yang suka bergadang di malam hari dan tidur disiang hari lho iya. ^_^

“Ngalong” itu bahasa jawa, kalau dalam bahasa Indonesianya sih kurang lebih membantu tetangga yang lagi ada hajatan, baik itu nikahan, sunatan, dan sebagainya. Ada juga yang menyebutnya dengan kata “Rewang”. Kalau di tempat saya mah namanya “ngalong”.

Karena nda ada kegiatan yang pokok, seperti kerja dan sebagainya maka hari ini bisa ngalong di belakang rumah yang lagi ada hajatan nikah. Agak canggung sih, pekiwuh juga diliatin banyak orang. Tapi yang namanya manusia kan makhluk sosial. Butuh orang lain juga, kalau saya selalu menutup diri kan iya repot. :)

Cake coffe
Cake coffe yang moist :)

Buang jauh-jauh semua rasa canggung itu deh pokoknya. Sesampainya di tempat hajatan, mataku melirik ke kumpulan orang yang lagi buat cake. Daripada nda ada kerjaan yang disuguhkan, saya ikut ke kumpulan itu. Siapa tahu ada ilmu yang bisa diambil.

Karena lagi hobi banget mengeksekusi dapur, jadi apa aja yang berhubungan dengan dapur hayuk aja deh. Sampailah saat yang membuat jajanan pasar bernama “Pukis” itu ada arisan PKK. Saat itu heboh banget siapa ini yang bakal ngegantiin posisi, walaupun hanya sekedar nyetak, nunggu sampai matang.

Dari kejauhan beberapa orang  menyarankan saya untuk menggantikan posisi itu, nah loh saya kan iya malu, canggung, dan kawan-kawannya. Ibarat kata mendadak popular setelah berkah Ramadhan kemarin. Hehehehe… banyak pujian yang datang, aduhh…. Nda nyangka juga sih, tetangga pada tahu. Sempet terbang ke langit tujuh karena pujian-pujian mereka yang menusuk dada. ^_^

Iyah… namanya aja ngalong, ada kerjaan apa iya ayuk dikerjain. Bersama kakak ipar, tetangga sebelah rumah kamipun berkolaborasi menciptakan jajanan tradisional yang selalu ngehits “pukis”.

Setelah semua selesai tidak ada kerjaan lagi, berhubung sudah sore pula saya pun pulang ke rumah, seharian bikin cake membuatku jadi pingin membuka-buka catatan hasil berburu resep kemarin seharian . Bahayanya iya seperti itu kalau di depan lepy. Ada resep yang sekiranya memikat mata, langsung di catat.

Masih penasaran sama resep “Cupcake coffe” kemarin. Sore tadi pun akhirnya saya memberanikan diri untuk membuatnya. Tapi sayang saya tidak begitu suka dengan kopi hitam. Gerakan kaki pun menuju dapur seolah memberikan isyarat, bagaimana kalau kopinya diganti saja.

Mungkin memang udah saatnya untuk mengeksekusi dapur lagi, hehehe karena saya melihat satu sachet susu mokha. Dalam hati girang banget,asal ambil lah paling kalau bukan milik si keponakan juga milik mamah, hahaha.

cake coffe
cake coffe dengan mokha curian :)

Tanpa babibu, dengan bismillah saya langsung membuat cake uji coba pertama dengan memakai susu moka. Eits… tapi judulnya aja cupcake iya, otomatis nanti akan jadi kue yang ada cupnya. Berhubung cetakan cup cake yang dibelikan mbak kemarin nda muat masuk oven, iya pakai Loyang kotak aja dulu. Mau dipotong sesuai ukuran oven sayang banget.

Siapa tahu nanti Allah memberikan rejeki lebih dan bisa membeli oven yang lebih besar, pasti cetakannya juga kepake. Eh tapi walaupun pake Loyang kotak hasilnya juga enak kok, moist, pas banget, rasa mokhanya menggoda banget buat cepet-cepet dimaem deh.

Ngomong-ngomong soal satu sachet susu mokha, tadi si kucell (keponakan) tanya “ lek… moka nek nduwur kompor gas nek ndi, arep tak mimic kok?”. Hahaha ternyata milik si kucel too.

Saya tidak menjawab dan hanya memberinya sepiring cake coffe tadi sambil senyum, “ iki lho mas… tak nggu gawe kue mau, hehehe peace”. ^_^

Diapun hanya tersenyum dan berkata “ aku kabeh iki ahh,,,aja di maem pokoke” sambil menarik piring yang saya bawa, hehehe .

Suka deh… itu tandanya diapun menyukai kue yang saya buat, Alhamdulillah :)

Buat sobat, ayukk belajar apa yang menjadi keinginan kalian. Walaupun ilmu yang kini kita miliki tak seberapa, tapi alangkah lebih baiknya jika bisa dipraktekan langsung. Jangan pernah takut untuk mencoba hal baru, karena sesunggahnya hal baru itu sangat mengasyikkan.