Halo !!! Saya Tatik Hartanti, ini adalah blog tentang Catatan Kecil Saya

Malam Minggu Bareng Bolkus dan Kammu

Malam minggu? Sama aja sih kayak malam-malam yang lain. Kalau sobat gimana?. 

Kemarin si Embeng sih lagi menyibukkan diri dengan pesanan kue buat hajatan, kalau orang sini bilang sih “berjanjen”. Di tempat sahabat mungkin memiliki istilah yang lain.

Alhamdulillah kepercayaan mulai terkantongi satu-satu, rejeki Allah memang tak kan kemana. Yang penting kita sebagai manusia berusaha, Allah lah yang akan memberi kemudahan jalan ke depannya nanti.

Ngomong-ngomong soal pesenan kue, kali ini saya membuat kue bolu kukus yang sudah tidak asing lagi di telinga. Makanan yang sudah ada sebelum saya lahir, hehehe sampai sekarang pun masih ngehits habis lohhh. Rasa manis dari bolu kukus inilah yang mungkin paling disukai orang-orang sekitar.
Bolu kukus
Bolu kukusnya ketawa ngakak :D

Sabtu pagi setelah menyiapkan sarapan untuk si kucell, membersihkan rumah, mulailah menyiapkan alat perang untuk membuat si bolu kukus ketawa ngakak. Peralatan  yang dibutuhkan pun cukup sederhana, hanya kukusan (dandang), cetakan, mixer, wadah adonan.

Takut gagal mah udah pasti muncul, apalagi yang namanya bikin bolu kukus itu gampang-gampang susah. Udah bener bahannya, cara pembuatannya salah, si bolu kukus nda mau mekar atau biasa dibilang (bantet). Begitupun sebaliknya, pesannya mah kita bersugesti kalau bolunya akan ketawa ngakak aja lah, biar hasilnya juga ngakak.

Bolu kukus Moist
Bolu kukus hasil dari belajar beberapa kali :)

Beberapa waktu yang lalu sempet sih coba-coba bikin bolu kukus, tapi buatnya nda pake hati alias asal-asalan gitu. Alhasil kuenya bantet, nda ketawa babarlas. Emang kok iya, yang namanya makanan itu paling nikmat kalau membuatnya pake perasaan. Hal ini udah berulang kali kejadian. ^_^

Pernah kemarin waktu masak Ceker Pedas Manis yang saya pernah bagikan sebelumnya, dapet komplainan dari si kucell, bilangnya sih kok rasanya nda seenak kemarin iya? Padahal juga buatnya dengan resep yang sama, eh tapi pake marah-marah sih, hahaha. Maklum nikmatnya Allah lagi datang, jadinya emosi naik turun gitu. ^_^

Banyak belajar itu sangat perlu, ketika sudah mendapatkan hasil dari belajar tadi akan timbul kepuasan tersendiri :). Seperti halnya membuat bolu kukus ketawa ngakak ini, nda cuman satu atau dua resep saja yang kucoba tapi beberapa resep. Akhirnya nemu juga resep yang pas.

Bolu kukus ngakak
Bolu kukusnya Ketawa ngakak, kayak yang buat :)

Membuat kue sendirian dan ditemani si Mas itu rasanya beda, hahaha. Berhubung hari sabtu dirinya main ke rumah minta tolong aja deh buat dibantuin mulai dari beli bahan, membuat adonan, mengukus sampai packing.

Mau ngebanggain si Mas kesannya pamer, hahaha. padahal juga udah pamer mulu iya. tapi kalau bukan Si Mas dan Mamah yang bantuin siapa lagi?

Si Mas
Yang katanya bantuin packing, sambil nonton TV ^_^

Bisa dibilang ini merupakan bentuk kerja sama antara saya dan Si Mas, yang hasilnya bisa ditabung untuk biaya pernikahan nanti. Alhamdulillah kita punya keinginan yang sama, nda mau merepotkan orang lain, selagi kita bisa berusaha dengan jerih payah kita sendiri.

Ibarat kata, kita yang nikah kok tapi orang lain yang repot. Pernikahan yang kita impikan juga sederhana saja, semampu kita. Karena diapun paham, orang tuaku tinggallah amah seorang. Dan nda mungkin diriku bermewah-mewahan dalam sehari atau dua hari ,tapi nanti akan punya tanggungn berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun.

Pesanan sudah dipacking :)
Jika Allah memang telah menentukan hari H-nya untuk aku dan Si Mas, tentunya semua jalan  akan dipermudah. Niat kita ikhlas hanya untuk beribadah kepadaNya. Tinggal menunggu ketuk palu dari sang Maha Penentu.

Yang pasti jika hari H telah tiba, itu memang hari yang kita inginkan. Karena kitalah yang akan menjalani semua itu. Bukan karena desakan, paksaan ataupun karena celotehan orang lain.

Iya… Allah lah yang maha mengetahui, menghendaki apa yang terjadi. Doanya semoga saja dipermudah segala urusannya, amin ^_^